Impian dan cita-cita

Assalamualaikum..
Kali ni aku nak share tentang hidup aku sebagai insan biasa yang tidak terlepas dengan nafsu dan hasutan syaitan. Tapi takde la isu besar-besar punya, ini hal kecik je. haha..

Sebagai seorang insan biasa, kita masing-masing mempunyai keinginan dan cita-cita sejak dari kecil lagi. Dulu masa di bangku persekolahan, guru-guru selalu menanyakan apakah cita-cita kita. Tapi almaklumlah masa tu otak masih terbatas, masih di dalam kotak, masih belum tahu lagi selok belok perjalanan hidup. Antara jawapan yang paling femes ialah nak jadi doktor, polis, bomba, guru dan segala macamlah pekerjaan sektor kerajaan. Entah la kenapa budak-budak hanya nampak itu sebagai pekerjaan. Tapi lain pula aku.

Dulu masa sekolah rendah kalau kena tanya apa cita-cita aku, aku jawab "bila besar nanti saya nak jadi saintis". entahla kenapa otak aku kreatif sangat bagi jawapan macam tu. Saintis? haha..

Pastu bila sekolah menengah tahap satu, kena tanya pasal cita-cita, aku jawab "saya nak jadi jutawan". Wah! Tanpa ada medium untuk jadi kaya, aku terus-terus nak jadi jutawan masa tu. haha..

Bila suda meningkat separa dewasa, masa sekolah menengah tahap dua ditanyakan soalan begitu, aku jawab " saya nak jadi penyanyi. Mungkin masa tu dah mula nak memberontak jiwa raga remaja.

Dan bila suda di peringkat Universiti, di berikan kertas soal jawab bertanya tentang cita-cita, aku jawab "saya nak jadi seorang banker yang berjaya". Itupun ikut kos subjek yang aku ambil.

Masalahnya sekarang, adakah itu yang aku inginkan?

Sekarang ni alhamdulillah aku dah kerja kat bank. Baru je 2 minggu. Walaupun masih belum bekerja tetap, tapi insyaAllah jika prestasi aku nampak baik di mata para bos, aku akan diserap masuk unutk terus berkhidmat di bank itu. Amin. Nampaknya, cita-cita aku suda tercapai. Tapi, adakah benar inilah apa yang aku impikan?

Sekarang ni aku macam terpaksa saja bekerja sedangkan suatu masa dahulu inilah yang aku selalu tuliskan di mana-mana borang soal jawab.Kerja aku pun bukannya susah, senang je. Tapi hati aku macam tidak keruan. Adakah aku berkelakuan seperti orang yang tidak bersyukur?

Nau'dzubillah. Semoga Allah menetapkan hati aku kejalan yang benar dan diredhai. Entah la kenapa aku macam ni. Alangkah bagusnya hidup kalau duit tu turun macam hujan je. Nescaya orang dah tak pandang duit ni. Jangan duit syiling yang turun mencurah-curah,sudah. haha

Sebenarnya, aku ada minat. Aku nak kongsi dengan korang tapi aku malu. Sebab minat aku ni memang tak masuk akal. Dan minat ni pernah menjadi salah satu jawapan kepada cita-cita aku dulu kala. Dan sepertinya aku sedang dihantui oleh minat itu kala ini untuk dijadikan realiti. Tapi oleh kerana aku berpijak di bumi yang nyata, aku harus melupakan segala apa pun yang berkaitan tentang minat aku ini agar tidak terlalu mengharap. Malas nak taip banyak sangat. Malu la..haha

Penulis : Aaron Salvatore ~ Sebuah blog yang menyediakan berbagai macam informasi

Artikel Impian dan cita-cita ini dipublish oleh Aaron Salvatore pada hari Wednesday, April 13, 2011. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.Terimakasih atas kunjungan Anda silahkan tinggalkan komentar.sudah ada 3 komentar: di postingan Impian dan cita-cita
 

3 kesan cakar:

Wuucin Kimora said... | April 13, 2011 at 7:25 AM

Photographer? hurm.. pelakon? hahhaah ;D

encHIx laNDax said... | April 14, 2011 at 7:01 PM

dulu landax nak jadi pelakon , then berubah ingin menjadi photographer..tapi telah ditentang keluarga kerana katanya tak menjamin masa depan =( lepas tu keluar pulak isu katanya photographer yang mengambil gambar wanita tidak tutup aurat,haram rezekinya =( tak tau nak jadi apa sekarang =(


http://www.dunialandax.com/

Sylangster Pressure said... | April 15, 2011 at 3:32 AM

@kimora

Dua2 salah..hehe

@landax

kalo xde keje yg mnjamin masa depan pn yg pnting keje tuk menjamin masa akhirat ade..kan? kan?